Kerang Hijau Teluk Jakarta, Beracun dan Tetap Digemari Grafis Tempo.co


Nelayan kerang di Teluk Jakarta keluhkan limbah ANTARA News

Meski sudah ada yang berhenti menjadikan kerang hijau sebagai komoditas pangan, namun masih ada warga masyarakat yang belum aware dengan bahaya konsumsi kerang hijau di Teluk Jakarta. Padahal, sejak tahun 2013 lalu, Wakil Gubernur DKI Jakarta saat itu, Basuki Tjahja Purnama (Ahok), sudah berkali-kali mengimbau warga untuk berhenti mengkonsumsi.


Kerang Hijau Teluk Jakarta, Beracun dan Tetap Digemari Grafis Tempo.co

Pada kerang hijau (di Teluk Jakarta), konsentrasi Hg (merkuri) saja sudah mencapai 40mg/kg lebih, padahal baku mutu konsumsinya hanya 1mg/kg," ujar Etty, dilansir BBC.com. Hasil penelitian Etty sejalan dengan telaah Pusat Penelitian Oseanografi Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI). Tidak hanya merkuri, peneliti LIPI Zainal Arifin bahkan.


10 Manfaat Kerang Hijau, Mencegah Asma hingga Anemia

Tidak hanya merkuri, peneliti LIPI, Zainal Arifin bahkan menyebut "kerang hijau di Teluk Jakarta juga memiliki kandungan arsenik yang tinggi; 6,77, tiga kali lipat dari batas yang bisa dikonsumsi."


Resiko Bahaya Makan Kerang Hijau, 4 Hal Ini Wajib Diwaspadai Skandinavia Apartment

Analisis Risiko Kesehatan Pencemaran Timbal (Pb) Pada Kerang Hijau (Perna viridis) di Perairan Cilincing Pesisir DKI Jakarta December 2018 OLDI (Oseanologi dan Limnologi di Indonesia) 3(3):197


Kerang Hijau di Teluk Jakarta Berfungsi Sebagai Biofilter Republika Online

Jika pun ingin mengkonsumsi kerang hijau, dia menyarankan bukan yang berasal dari Teluk Jakarta. "Kerang hijau memiliki peran memfilter kotoran dan logam berat, jadi tidak layak dikonsumsi. Kalau mau makan seafood, mending cari yang lain. Kalau pun mau konsumsi kerang hijau, cari di lokasi selain Jakarta," kata Yus di Ancol, Jakarta Utara, Ahad.


Bahayanya Konsumsi Kerang Hijau, Terutama yang dari Teluk Jakarta

Kerang hijau di Teluk Jakarta tercemar logam berat. Kondisi air laut di Teluk Jakarta yang kotor dan keruh menjadi penyebab utama kerang hijau tercemar. Akibat kondisi air laut di Teluk Jakarta tercemar maka kerang hijau yang berasal dari Teluk Jakarta tidak layak dikonsumsi karena sudah mengandung logam berat yang melebihi ambang batas.


Resiko Bahaya Makan Kerang Hijau, 4 Hal Ini Wajib Diwaspadai Skandinavia Apartment

Baca juga: 3 Ton Kulit Kerang Hijau Ditebar di Ancol untuk Jernihkan Teluk Jakarta Menindaklanjuti temuan itu, para peneliti memutuskan untuk melakukan uji coba yang sama di perairan Mountain Lake. Mereka menaruh sejumlah kerang di tengah area danau dengan metode dan jumlah yang dinilai paling tepat.


Kerang Hijau Teluk Jakarta Tak Layak Konsumsi ANTARA Foto

Kepala Dinas Ketahanan Pangan, Kelautan, dan Pertanian (KPKP) DKI Jakarta Darjamuni membenarkan pernyataan Etty. Bahkan, Dinas KPKP sudah merilis bahayanya kerang hijau dari Teluk Jakarta sejak 2006. "Kalau kerang hijau bukan baru diteliti, 2006 juga sudah saya ekspose bahwa itu tidak layak konsumsi," ujar Darjamuni, Senin (25/2/2019) kemarin.


Bahaya Kerang Hijau di Teluk Jakarta Liputan 6 Siang SCTV Vidio

Penyuka hidangan kerang hijau sebaiknya mulai berhati-hati. Kerang hijau, terutama yang berasal dari Teluk Jakarta mengandung logam berat. Mengkonsumsi kerang hijau yang tercemar logam berat dalam jangka panjang dapat menyebabkan kanker.


Resiko Bahaya Makan Kerang Hijau, 4 Hal Ini Wajib Diwaspadai Skandinavia Apartment

Pencemaran logam berat, khususnya merkuri di Teluk Jakarta sampai pada titik mengkhawatirkan. Kerang Hijau yang hidup di Teluk Jakarta mengandung logam berat.


Bahaya Konsumsi Kerang Hijau dari Perairan Jakarta

"Kerang hijau di Teluk Jakarta benar beracun dalam artian mengandung kandungan logam berat di atas ambang batas," kata Rita kepada Kompas.com, Jumat (22/2/2019).. Etty Riani menyebutkan, ikan dan kerang di Teluk Jakarta bahaya dikonsumsi karena banyaknya senyawa beracun dan berbahaya di Teluk Jakarta yang dapat merusak organ hewan-hewan itu.


Bahaya Mengkonsumsi Kerang Hijau

Pencemaran logam berat, khususnya merkuri di Teluk Jakarta sampai pada titik mengkhawatirkan.


Hindari Makan Kerang Hijau, Terutama dari Teluk Jakarta, Berbahaya!

Kerang hijau di Teluk Jakarta tercemar logam berat. Kondisi air laut di Teluk Jakarta yang kotor dan keruh menjadi penyebab utama kerang hijau tercemar. Akib.


Kerang Hijau si Penyelamat Perairan di Teluk Jakarta MajalahCSR.id

Berdasarkan hasil risetnya, Etty menemukan bahwa kandungan logam berat merkuri pada kerang hijau di Teluk Jakarta dari tahun ke tahun semakin tinggi. Tahun 2013 misalnya, rata-rata kandungannya mencapai 45,51 miligram per kilogram. Setahun kemudian, 2014, angka itu naik menjadi 63,13 mg/kg.


Kerang Hijau di Teluk Jakarta Berbahaya Kompas.id

Iklan. TEMPO.CO, Jakarta - Dinas Kesehatan DKI Jakarta menyarankan masyarakat tak mengkonsumsi kerang hijau yang berasal dari Teluk Jakarta. Sebab, kerang yang terpapar logam berat berbahaya untuk kesehatan terutama di kelompok rentan seperti ibu hamil, balita dan lansia. "Yang menyebabkan bahaya memang timbalnya.


Kerang Hijau dari Teluk Jakarta Mengandung Merkuri, Apa Bahayanya jika Dikonsumsi? Halaman all

Nasib Kampung Kerang Hijau, Berjuang di antara Limbah dan Reklamasi. JAKARTA, KOMPAS.com - Di atas tanah yang ditutupi ribuan cangkang kerang terlihat belasan ibu-ibu duduk di kursi kayu berukuran mini. Mereka duduk secara berkelompok, mengelilingi gundukan kerang-kerang yang tampak basah, tanda belum lama diangkat dari perairan.